MENGUPAS SOAL PERINGATAN MAULID NABI

Seringkali peringatan maulid Nabi Muammad Saw masih dianggap bi’ah yang menyesatkan. Dengan alasan pemurnian tauhid, sebagian kelompok Islam menolak mentah-mentah peringatan maulid Nabi, tanpa melihat sisi lain yang mesti tidak boleh diabaikan. Sebab hukum dalam Islam mesti melihat konteks dan manfaat bagi pelakuknya. Sehingga tidak serampangan dan tergesa-gesa dalam memutusakan suatu hukum dalam Islam.

 Orang yang berpandangan bahwa peringatan maulid Nabi tidak boleh dilaksanakan karena takut terjerumus kepada lembah kemusyrikan, bagi saya hanya bentuk pesimisme yang berlebihan, sebab peringatan maulid Nabi hanya sebatas bentuk penghormatan dan ungkapan rasa syukur umat Islam atas kelahiran Nabi Muhammad Saw. Berkat kelahiran beliau kita mengenal Islam dan Iman. Sehingga kehidupan manusia menjadi beradab dan berperikemanusian.
Nabi sendiri juga mengagungkan hari kelahirannya sebagai ungkapan rasa syukur kepada Allah Swt. Ungkapan syukur nabi diwujudkan dalam bentuk puasa hari tiap Senin. Hal ini secara implisit megegaskan bahwa Nabi juga merayakan hari kelahirannya, hanya saja dalam bentuk yang berbeda dengan perayaan maulid Nabi yang sekarang biasa kita lakukan, namun maksud dan tujuannya sama.
Wajar bilamana umat Islam juga melaksanakan peringatan maulid Nabi, karena bentuk penghormatan dan ungkapan rasa syukur atas kelahiran Nabi merupakan hal penting, agar sosok beliau senatiasa menjadi panutan yang mesti diikuti. Bukankah Allah Swt telah menegaskan dalam Al-Quran bahwa pada diri Rasulullah terdapat suri tauladan yang baik (baca: QS. Al-Ahzab: 21).
Melalui peringatan maulid kita mencoba seolah-olah menghadirkan Nabi Muahmmad sebagai upaya agar kita dapat mencontoh beliau. Bukan untuk menyembah atau mengagungkan Nabi secara berlebihan. Dalam Islam itu sudah jelas bahwa hanya Allah Tuhan yang mesti disembah dan Nabi Muhammad hanya sebatas utusan yang diberikan amanah menyampaikan risalahNya kepada umat Manusia.

Pemaknaan Bid’ah

Peringatan maulib Nabi seperti yang kita lakukan sekarang ini memang tidak pernah dilaksanakan pada waktu Nabi masih hidup. Karenanya secara sosial kemasyarakatan umat Islam, peringatan maulid Nabi tergolong bid’ah hasanah, sebab tidak ada ayat Al-Quran atau hadist yang secara jelas menganjurkan peringatan maulid Nabi. Namun bila dirunut dari satu persatu isi kandungan maulid Nabi, seperti dzikir, mendengarkan riwayat hidup Nabi, membaca shalawat, pujian-pujian kepada Nabi, bergembira atas lahirnya beliau ke muka bumi, dan bersedekah sebagai jamuan saat maulid, hal tersebut sudah ada dalam dalil-dalil syara’ dan kaidah-kaidah kulliyat yang telah ada pada masa Nabi, sehingga dalam perspektif ini maulid nabi tidak tergolong bid’ah.

 Lagi pula tidak semua bid’ah tergolong haram. Sebab jika semua bid’ah haram, otomatis kodifikasi Al-Quran yang pernah dilakukan Abu Bakar, Umar dan Zaid bin Tsabit yang ditulis dalam bentuk mushaf juga haram. Oleh karena mereka khawatir akan hilangnya Al-Quran karena meninggalnya para penghafal Al-Quran, kemudian mereka memngumpulkannya dalam bentuk mushaf. Jadi, sebenarnya haram tidaknya suatu bid’ah dalam Islam tetap tergantung kepada maslahah dan mafsadatnya. Bahkan pernah suatu ketika dalam rangka mengumpulkan umat Islam agar shalat tarawih dengan satu Imam umar berkata “Ni’matil Bid’atu Hadzihi (Inilah sebaik-baiknya bid’ah)”.

 Termasuk pula misalnya pendirian pesntren, rumah sakit, panti asukan dan hal lain yang bermanfaat, tidak haram. Ulama’ memberikan qayid (ikatan hukum) dalam memaknai hadis “kulla bid’atin dhalalah (setiap bid’ah itu sesat)” dengan bid’ah sayi’ah (bid’ah buruk). Oleh karena itu semua aktifitas yang belum pernah dilakukan Nabi pada masanya, namun dilakukan oleh sahabat dan tabi’in tidak bisa disebut bid’ah. Imam syafi’i pernah berkata, “perkara yang baru dan menyalahi Al-Quran, sunnah, ijma’ dan atsar adalah bid’ah dhalalah. Namun suatu hal yang pada dasarnya baik, maka hal itu terpuji”.

 Dalam Al-Quran Allah berfirman “Dan semua kisah dari para rasul kami ceritakan padamu yang dengannya kami teguhkan hatimu” (QS. Hud: 120). Sudah jelas, melalui peringatan maulid Nabi, umat Islam akan mendengarkan sejarah kehidupan Nabi, sehingga melalui kisah tersebut, umat Islam diharapkan dapat meneguhkan keimanannya kepada Allah Swt. dan dapat mencontoh Nabi dalam kehidupannya sehari-hari.
Lebih jelasnya, buku “Peringatan Maulid Nabi Muhammad Saw” karya KH M Syarwani Abdan, secara jelas dan terperinci akan membahas penjelasan tentang maulid Nabi dengan argumentasi yang dapat dipertanggungjawabkan dengan landasan nash. Sehingga pembaca dapat memahami peringatan maulid Nabi secara komprehensif dan tidak terjebak pada klaim bid’ah yang selama ini sering digembor-gemborkan oleh kelompok yang mengaku dirinya kelompok pemurnian tauhid.

Judul Buku: Peringatan Maulid Nabi Muhammad Saw
Penulis: K.H. M. Syarwani Abdan
Editor: Noviana Herlianti
Penerbit : Muara Progresif Suarabya
Cetakan : Pertama 2012
Tebal: vi + 66 Halaman
Peresensi : Masduri*)

Iklan

Perihal admin
Hobi Menulis

Komentar ditutup.

%d blogger menyukai ini: